Sabtu, 20 Agustus 2011

PERUBAHAN

Perasaan itu bukan sebuah rumus matematika yang cuma satu. itu, itu, dan tetap akan seperti itu.

Perasaan itu bukan sejarah. yang punya arsip tertulis. Ngga, hati ngga begitu. meski kadang kita sering mencurahkan isi hati, kadang tulisan kita itu gak sejalan sama apa yang ada didalam hati karena saat kita mengetik atau menulis, hati kita itu udah bercampur sama logika.

Perasaan itu seperti menjawab pertanyaan bahasa Indonesia. untuk si A jwbn A adalah yang paling benar. tapi belum tentu jawaban A itu benar dimata si B, C, D, E dst.

Perasaan juga bukan Kewarganegaraan. Yang mempelajari etika, norma, dan pasal-pasal. Ngga, perasaan tuh gak punya aturan. Gak peduli akan jatuh kepada siapa, untuk siapa, dan harus seperti apa. Semua orang berhak untuk begitu, dan setiap orang berhak untuk menolak agar tidak seperti itu. (?-)

Perasaan itu kayak sifat koligatif pada kimia, saling bertumbukkan dan menghasilkan gerak tak beraturan dan random (acak).

Perasaan itu kayak lo ngerjain kesetimbangan benda difisika. Setiap soal yang lo kerjain belum tentu pakai rumus yang sama meski kadang ininya sama untuk mencari titik setimbang pada satu bangunan atau benda yg lain, harus bener-bener difikirin dan harus bisa ngerti banget maksud si soalnya itu. kalau gak ngerti, pasti jawaban lo salah.

Perasaan itu gue deskripsikan seperti berada dalam dunia fantasi *dufan*. Pas lo lagi terbang tinggi, lo berasa naik halilintar, jantungan, seneng, riang tak terkira. Pas lo lagi sedih, lo berasa udah ngantri buat main pontang-panting, eh malah mati lampu. dsb.

Rabu, 17 Agustus 2011

INDEPENDENCE DAY, INDONESIA

Yeaaah! Yipppie!! Yuhhuuuuuu! toeet toeeet! *sounds of trumpet*
HAPPY BORNDAY! HAPPY BIRTHDAY! HAPPY INDEPENDENCE DAY, INDONESIA!






Haha, meski sekarang lagi puasa, para paskibraka tetep mengibarkan Sang Saka Bendera Merah Putih kita :) Salut deeh buat teman-teman yang dari Sabang sampai Merauke itu. Good job, Brow! Haha.
Apa ya? Meski Gue gak ikut upacara di Istana Negara, meski gue juga gak ikut upacara di RW setempat, dan meski gue gak suka upacara di sekolah setiap senin. Gue banggaaaaaaaaaaaaa karena gue bisa masang bendera merah putih didepan rumah gue sendirian tadi pagi, dan nurunin bendera merah putih sendiri *ini apa banget*.

Meski gue bukan petinggi negara, meski gue bukan Bapak BJ Habiebie, atau Soekarno, atau Bung Hatta, atau Boedi Utomo, atau Douwes Dekker, atau Bapak Susilo Bambang Yudhoyono, atau Ibu Ani, atau Bapak Boediyono dan yang lain. Tapi gue bangga bisa berbakti pada Indonesia dengan menjadi warga negara yang belum pernah kena tilang motor. *semoga jangan pernah*.

Totally, i'm sooo proud of my homeland, Indonesia. Indonesia itu superrr duper unik. Budayanya yang sangat membudaya (?-), ehhm, maksud gue adat istiadatnya yang mungkin gak bakal bisa lo temuin dinegara manapun.
Contohnya.
Indonesia itu:
ini dia yang namanya angkot (angkutan kota)
  1. Has a lot of friendly people, apalagi kalau ketemu sama gue.
  2. Di indonesia Seasonsnya cuma 2, kemarau dan penghujan. Itu salah satu penyebab flora fauna Indonesia banyak. karena tanahnya juga subur.
  3. Pegunungan dimana-mana. 
  4. Has a lot of appetizer, main course and dessert. (bakso, Ketoprak, Gado-gado, Pecel, Nasi Bambu, Nasi padang, Nasi Kucing, Nasi Rames, Nasi goreng, Nasi basi *eh yg terakhir bukan makanan*
  5. Has a spiciest sauce in the world! 
  6. Has a lot of population
  7. Indonesia itu serba hemat, semua mobil rongsok pun masih bisa dipakai (reuse) ehehe.
  8. Belum pernah kan lo lo pada naik angkot umpel-umpelan, desek-desekkan? ini cuma ada di Indonesia. Di luar negeri, mereka belum tentu punya angkot kan? yaaa meski gue belum nge-cek keberadaan angkot dinegara lain.
  9. Khas tarian disini banyak banget, dari mulai pake piring sampai pake lilin. Keren gak tuh? Negara lain kan belum tentu bisa nari pake piring. Pake panci aja belum tentu bisa kan kalian :B 
  10. Has a lot of TRAFFIC JAM in anywhere.
  11. Warga disini tuh rukun semua, Masjid sama Gereja aja dibangun depan-depanan. Di negara lo? pasti ada yang di-intimidasinya kan?
  12. Has quite enough the Sun light. Gak usah ditanya, Kalau di Indonesia gak usah juga berjemur ala Summer holiday dipinggir pantai yang cuma pake bikini aja buat mengyoklatkan kulit. Disini mah tinggal motor-motoran dari pagi sampe sore juga pasti udah rubah warna kulit kok. Atau main layangan. 
  13. Has a pretty gorgeous a girl (me!) akakak.  
  14. Punya angklung? sasando? arumba? baaah, gimana gak kreatif, nenek moyang kita dulu tuh bikin alat musiknya pake bahan yang sederhana kayak bambu yang dibikin jadi arumba misalnya.
  15. Punya 33 provinsi tuh, luas banget kan.
  16. Harga ikan laut disini masih murah, lah kalau di Jepang, itu tuh termasuk mewah. 
  17. Has wide ocean.
  18. Has alot of farm.  
  19. and manymore.
    Damn, I am so in love with Indonesia. Meski sekarang Indonesia dilanda banyak masalah. Mulai dari TKW/TKI, terus kemiskinan, hutang belum lunas, macet dimana-mana, demo, tawuran, bentrok, perampasan kekuasaan batas wilayah, sampai ke the corruptors (hotest latest and most popular issues). Gue berharap banget bisa bantu Indonesia jadi maju, yaa gak usah juara satu juga 
    *dikira lomba lari apa-__-*, maksudnya gue berharap Indonesia bisa disejajarin dengan Korea Selatan kemakmurannya, syukur-syukur bisa stara sama Jepang, Amiiin. Tapi ya itu, gue pengen ngubah Indonesia dengan cara gue sendiri, Amiiiin ya ALLAH!
    Gue berharap juga Pemimpin Indonesia gak hanya berpidato dan memberikan amanat sama bawahannya. Tapi juga mengkontrol kinerja para pekerjanya. Pemimpin kita kan dipilih sama kita sendiri, semestinya pemimpin juga harus lebih dekat dengan perasaan rakyatnya. Meski harga dolah turun. Ah tapi, Indonesia can move on kok :)!




    Selamat ke-66! Merdeka! hobaah! Aku Padamu (via ST12) Indonesia!! Mumumu *kejangkejang*
    XO XO 

    Kamis, 02 Juni 2011

    LCC UUD 1945

    Ini gue sumpah gak nyangka sekali bisa ikut lomba cerdas cermat UUD 1945. Menurut gue Ibu Par gak logis banget milih gue, jelas-jelas tiap pelajaran Pkn gue suka tidur, atau twitteran, atau ngobrol sama dila, totally I never get Mrs. Par's lesson. Mau gak mau gue mesti ikutan, itung-itung nambahin nilai Pkn di rapot ye. Gue bareng sama Adam, Nurul, Mario, Bagus, Fahri, Riza, Ardella, Dilla, Rifka. Kita dibentuk jadi satu tim

    Hari pertama latihan.
    Gue dikasih sekitar 5 atau 6 buah buku. Ada yang tentang UUD 1945 dan amandemennya, trus ada buku landscape dua buah tapi gue gak tau apa an

    Hari kedua latihan.
    Gue gak ikutan, bilangnya gue lupa dan gue keburu udah pulang padahal gue les KPI. (melarikan diri dari tugas)

    Hari ketiga latihan.
    Terpaksa gue dateng, karena Ibu Par nyamperin gue langsung ke kelas-____-bah. Tapi seperti biasanya di hari itu gue molor as Ibu nerangin ini itu (maafin saya yaa Bu).

    Hari-hari selanjutnya semakin saja kelabu, tidak bergairah, tak ada tempat untuk tertawa karena setiap pelajaran diawali dan diakhiri dengan Pkn. Rrrr, rasanya gue pengen mukul pantat orang.



    Begitu sampai di Hotel buat check in.
    Sampai di Hotel Pesona Bambu - Lembang gue ketemu sama temen jambore. Yiiiihaaaaaa. Ada Lala dari Karawang. Trus kita kangen kangenan, cipika cipiki blah blah trus gak lama ada cowok berdiri disebelah Lala nyodorin tangannya (gue kira dia mau ngasih duit), trus ngomong "hai, gue tanto" diem sebentar trus mikir kok ini cowok ramah kelewat ramahnya kayak Putra ya. "oh Alia" senyum anget.
    Fasad Hotel yang di Lembang
    Makan seadanya dan sedek-sedekkan sama SMA lain.
    Here we go, face the battle! jeng jeng. we were such a "laskar pelangi"

    Hari sabtu pembekalan materi gitu. Gue liat seluuuuuruh peserta. Ada dari SMA singaparna, 3 bandung, 1 cianjur, smart excellent Bogor, 2 Subang, jend PB Sudirman Bekasi, 1 Cimahi, 1 Garut, banyak lah, mukanya juga beragam. Cuma yang paling menonjol pas sesi tanya jawab itu SMANSA Singaparna, aktif banget. Setiap pertanyaan pasti mereka bisa jawab. Beda banget sama sekolah gue (apalagi gue) gak tau apa-apa, gak tau si pemateri ngemeng apa. Pokoknya gak tau dan gak mau tau.

    Desperate me and Adam.
    Hari minggu. Penyisihan dari 27 sekolah jadi 18 sekolah. Acaranya di Dinas Pendidikan deket IP. Sebelumnya kita udah ngepack-in barang suapaya kalau kalah bisa cepet pulang, emang niat gak mau lama lama. Apa lagi pas tau lawan mainnya sama SMA blahblah bekasi (gue gak tau nama sklhnya) dan SMA Jend PB Sudirman Bekasi. Jurinya ngasih arahan ke kita, katanya kalau mau lolos ke 18 besar skornya harus diatas 60. seharian itu ada 9 pertandingan, setiap juara pertama bakal masuk ke 18 besar.

    with Della
    with Dila
    with Rifka
    Tapi…. Pas giliran kita tanding skornya Cuma 55 yaudah sih yah, kecewa juga kagak gue, emang dari awal gue gak tertarik sm lomba ini. Begitu pengumuman ternyata SMA blah blah skornya 50, SMA sudirman 50 juga. Ke satu nih? Lomba lagi nih? duit makin banyak? hell yeah! Seneng sih bakal dapet uang saku banyak! Tapi, Have fun aja deh Hahah.

    (from left to right) Della, Adam, Dila, Rifka, gue, Bagus
    Moved out to Grand Pasundan Hotel

    Sempet yah, ada guru dari sekolah lain komentar gini "itu ada ya SMA yang masuk 18 besar. Padahal nilainya kesil nyampe 60 juga ngga". "trus jubir pas babak benar salahnya juga gak serius banget". Ah bae bae bae, yang penting kan kita sportif trus gak nyogok kesiapapun. Titik.

    Karena masuk 18 besar, kita moved out dari hotel itu, ke Hotel yg lebih kece, namanya Hotel Grand Pasundan, Pasir koja-Bandung. Deket sama Lotte mart. Desain lansekapnya bagus deh, tp sayang gue gak sempet ngeabadiin fasad bangunannya. Kata Nuy, GP ini Hotel bintang 4, artinya hotel ini jauh lebih baik dari hotel yang sebelumnya.
    Kita dapet 4 kamar, isi 3 orang/kamar dilantai satu. Nyampe situ kan udah agak malem yak, jadi kita dapet makam malem langsung. Dan lo tau apa menunyaa? Ayam madu! Nasi! Some desert! Awesome!
    sooo comfy.




     "DO OUR DUTY" TIME, MENGHAFAL PASAL
     
       



    (from left to right) Riza, Mario
    (Left to right) Fahri, Dila,Nuy

    Hari senin.
    Sorenya, mau magrib. Gue sama adam jalan jalan ke lantai 9. trus ke are swimming poolnya. Pas udah jam 7, gue solat maghrib di kamarnya Bagus. Rencananya gue mau jemput Nuy sama Della buat makan malem, dengan semangat gue lompat lompat kayak teletubbies di koridor menuju kamar Nuy, Della. Saking semangatnya yang gue liat kamar Nuy kebuka gak ditutup. Ya gue langsung aja masuk trus gue bilang "cemon Nuy, Dell makan!!!!" sambil nutup pintu, pas liat ke kasur ternyata gue salah masuk kamar, setengah mampus malunya. Di kasur itu ada banyak anak cowok lagi pada nonton tv. Wooops! Kamar Nuy, Dell ternyata disebelahnya kamar yang ini. Okeh gue keluar dan minta maaf.

    Hari Selasa.
    Di penyisihan 6 besar, kita gak masuk. Sedih sih. Tapi berhubung ini kan kali pertamanya smansa pwk ikut lcc jadi maklum ye. Lumayan ko dapet plakat, 2 sertifikat dan uang yang gak sedikit. Aaah senangnyaaaa.
    Detik-detik menuju "Battlefield"
    My team competition also like this one. But no one recaped it, unfotunately


    Hari Rabu. 
    Sore menjelang malam gue udah check out mau pulang. Sebelumnya gue foto-foto dulu sama anak-anak yang kamarnya gak sengaja gue masukkin. Mereka anak smar excellent Bogor. Trus foto-foto sama kamar depan, guru dari SMA Margahayu Bandung.
     


    Lala and her team from SHS 1 Karawang


    Our next door friend from SHS Smart Excellencia, Bogor

    SHS from Majalengka and Nuy

    Yah pokoknya disana gue ketemu sama orang baru, karakter baru.Dan paling ngga LCC ini nambah pengalaman buat gue.

    cheers :)



      

     i